Kasus Positif Bertambah 15 Orang di Denpasar, Ini Update Covid-19 di Seluruh Kelurahan

  • Bagikan
Kasus Positif Bertambah 15 Orang di Denpasar, Ini Update Covid-19 di Seluruh Kelurahan
Dewa Rai (foto Pemkot Denpasar)
KEMBARA.ID, DENPASAR – Perkembangan kasus Covid-19 di Kota Denpasar kembali menunjukan tren membaik.

Pada Rabu (26/9) penambahan pasien sembuh melampaui penambahan pasien positif Covid-19.

Dimana, pasien sembuh diketahui bertambah sebanyak 17 orang, dan kasus positif tercatat bertambah sebanyak 15 orang yang tersebar di 7 desa/kelurahan.

“Update perkembangan Covid-19 Kota Denpasar, kasus positif bertambah sebanyak 15 orang dan kasus sembuh bertambah 17 orang.

Mengingat masih suasana hari raya, GTPP mengimbau masyarakat untuk disiplin menerapkan protokol kesehatan saat perayaan Hari Suci Galungan dan Kuningan sesuai surat edaran bersama PHDI dan Majelis Desa Adat.

Melihat perkembangan kasus covid 19 yang semakin meningkat, seluruh masyarakat diharapkan lebih disiplin menerapkan protokol kesehatan mengingat kasus covid 19 masih terjadi penularan kembali,” ujar Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Denpasar, I Dewa Gede Rai, dalam keterangan tertulis yang diterima media ini Rabu (16/9).

Dewa Rai merinci bahwa terdapat 7 desa/kelurahan yang mencatatkan penambahan kasus positif yakni Sumerta Kelod yang mencatatkan penambahan kasus tertinggi yakni sebanyak 5 kasus positif, disusul Kelurahan Dangin Puri yang mencatatkan penambahan sebanyak 3 kasus positif.

Desa Dangin Puri Kangin dan Desa Dangin Puri Kauh mencatatkan penambahan kasus positif masing-masing sebanyak 2 orang positif.

Sementara itu Desa Dangin Puri Kaja, Desa Padangsambian Kaja dan Kelurahan Panjer mencatatkan penambahan kasus positif masing-masing 1 orang.

Sebanyak 36 desa/kelurahan tidak mencatatkan penambahan kasus positif baru.

Dikatakan Dewa Rai, angka kasus positif covid 19 di Kota Denpasar dalam seminggu ini mengalami tren peningkatan.

Karenanya diperlukan kewaspadaan dan kedisiplinan dalam menerapkan protokol kesehatan di masyarakat, mulai dari cuci tangan, menggunakan masker dan jaga jarak.

“Mari bersama sama lebih waspada dan disiplin menerapkan protokol kesehatan, termasuk dalam lingkup rumah tangga dan lingkungan sekitar rumah, mengingat dua klaster yakni klaster keluarga dan perjalanan dalam daerah masih mendominasi, hal ini mengingat arus mobilitas di Denpasar sangat tinggi, disamping juga ada klaster upacara keagamaan dan klaster perkantoran,” ujar Dewa Rai.

  • Bagikan